Indosat: Lo, Gue, End!

Jadi, ceritanya nih, nomor Indosat ku hangus. LAGI.

Setelah 2 kali gagal top up gegara sinyal jelek, abis itu kelupaan ngurusinnya. Pas inget, itu juga gara2 butuh OTP, nomornya udah keburu signal off alias hangus. Gosong. Arang. what the (censored) lah.

Trus gue dateng dong ke Gerai Indosat. Yang di Mal Alam Sutera, karena lokasinya paling deket dari rumah.

Nongkrongin dari jam 9.30 pagi, eh petugasnya baru nongol jam 11 lewat.

Duh. Ternyata sebetulnya gerai itu sedang nunggu ditutup permanen akhir Januari ini, menyusul proses merger Indosat Ooredoo dengan Hutchison. Kata si mas, selanjutnya layanan utama ada di Supermal Karawaci. Lokasi lain masih nunggu keputusan dari perusahaan.

Sambil nunggu mas CS ke 2 yg punya akses cek reaktivasi, si mas CS pertama nyempetin cerita setengah curhat tentang pengurangan karyawan sampe 50 persen di masing-masing perusahaan.

Hiks. Kenapa sih mas nya malah curcol ke gue yg lagi galaw. Emang muka gue segitu semacam

Lanjut.

Kata si mas CS 2, nomorku baru bisa diproses bulan depan. Itu juga nggak janji masih bisa diaktifkan lagi atau enggak. Kalo pun masih bisa, masih nunggu lagi sekitar 2 minggu. Dan harus migrasi permanen ke pasca bayar, mengingat nomorku ini pernah downgrade dari pasca ke pra bayar.

Alamak. Matek. Mana bisa gue musti nunggu sebulan lebih untuk OTP e-wallet, e-shopping, dll.

Mosok sih gak ada kemudahan reaktivasi nomor IM3 yg udah gue pakai lebih dari 6 tahun.

Udah gitu musti ke Supermal Karawaci nun jauh di sono pula untuk ngurusinnya.

Jadi kebayang masa-masa bolak-balik ke Medan Merdeka Barat untuk ngurusin nomor Mentari ku yg hangus setelah setia dipakai lebih dari 10 tahun, dan tetep gagal reaktivasi itu.

Baiklah. Ganti nomor aja.

Bye bye Indosat Ooredoo Hutchison.

Lo, gue, END.

Moral of the story:
Cuma mau bilang kalo gue ganti nomor ya, prens.

Silakeun hapus nomor lamaku dan simpan nomor baruku. Terima kasih. 😁

Leave a Reply

Your email address will not be published.

error: Content is protected !!