Perempuan Juga Bisa Bikin Aplikasi Android

Nahhh… Hari ini jadwalnya ikut Workshop Membuat Aplikasi Android Khusus Perempuan.

Masih rada ngantuk ketika berangkat, gegara sampai dini hari nyicil PR dari workshop sebelah. 😀 Tapi gak nyangka jalanan lancar jaya, alhasil kepagian tiba di The Maja. :))

Daripada bengong di pinggir jalan atau tetiba kalap belanja entah apaan ke pasar Mayestik atau Taman Puring deket situ, melipir ajalah diriku ke 7-eleven. Cuman entah kenapa, banyak banget krucil – usia SD – lagi nongkrong.

Duduk nyempil deket mereka, mau gak mau ya kedengeran obrolannya. Topiknya adalah Selena Gomez dan Ariana Grande yang lagi CLBK sama mantan-mantannya. Alamakkk… aptudet skale kalian nakkk…

Dan yang heboh komentar bukan cuman cewe lho, yang cowo juga. “Kalo suka ya ngomong aja. Kan dia ngga tau kalo ngga dibilangin”. Aih mak jleb dehhh…

Jadi ingat princess-ku di rumah. Kelak gimana ya obrolannya, bakal gitu juga atau gak gahol gosip macam geek mommy-nya? 😀

Back to workshop.

Sesuai judulnya, workshop hari ini ngajarin cara bikin aplikasi Android. Dan pesertanya khusus perempuan. 😉

Sebelum training, peserta dapet sharing pencerahan dulu dari mbak Anantya Van Bronckhorst (Girls in Tech, Think.Web) dan mbak Dina Kosasih (Tone, MakeDoNia Makerspace). Duo mbak keren ini cerita banyak tentang pengalaman mereka berkiprah di dunia yang mitosnya “laki banget”. 😀

teknojurnal_workshop-android-apps_anantya_w

Yang lumayan nyantol di memoriku antara lain gak usah takut ketinggalan teknologi. Sebab teknologi berkembang seiring kebutuhan manusia. Dan yang penting: teknologi harusnya bikin hidup jadi lebih mudah. Bukan lebih susah! 😀

teknojurnal_workshop-android-apps_dina_w

Perempuan punya gaya sendiri yang khas sebagai marketer sampai coder. Saat ini udah makin banyak kok perempuan yang eksis di dunia TI.

Lanjut ke latihan bikin aplikasi; dipandu Riswan Abidin (TeknoJurnal). Software untuk bikin aplikasi Android-nya pakai Intel XDK. Tools dan tutorial pemrograman lebih jauh bisa cari di Intel Developer Zone. Gratis!

Instalasi software-nya gampang, pengoperasiannya juga gampang. Bahkan untuk awam macam diriku. Tinggal comot sana-comot sini, dan kelar. Btw, selain untuk Android, software ini juga bisa untuk bikin aplikasi iOS dan gaming.

Meski gampang, menurutku tetep mendingan udah punya dasar pengetahuan tentang logika dan bahasa programming lebih dulu sih. Akan lebih mudah nelusuri source code-nya ketika ngalamin error.

Ngomong-ngomong, sukses juga diriku bikin aplikasi RSS sederhana untuk blog ini. Tapi gak diajuin ke Google Play ah. Norak. Hihihi.

Intel-RealSense

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *